Anak Betawi yang Keliling Dunia Lewat Blog

Kate siape anak Betawi kagak bise maju? siape kate anak Betawi pade males dan banyak nyang jadi pengangguran? Bukan maksud nyombong atawe unjuk gigi, aye cuma ngasih tau kalo kagak semue anak Betawi kayak nyang ente kire...

Ini cuman persembahan kecil dari anak Betawi asal Tomang, Jembatan Gantung. Mudah-mudahan bise ngasih semangat sedikit ame semue orang, terutame anak betawi yang masih pade bingung idup mau ngapain? Nyok nyok nyoookk...

Wednesday, September 26, 2007

Carikan Hufha Suami yang Baik ya...

Semalam, saat mengantar putri pertama saya, Hufha ke kamarnya untuk tidur, tercetus satu pertanyaan, "Bi, memangnya Ummi benar-benar hamil?"

Saya menjawabnya singkat, "Insya Allah"

Kemudian Hufha bertanya lagi, "Kok Ummi bisa hamil sih, gimana caranya?" untuk pertanyaan yang satu ini, saya sedikit berseringai menahan tawa, sekaligus butuh sedikit waktu untuk berpikir agar bisa memberikan jawaban yang tepat dan memuaskan.

Jawaban yang dicari ternyata susah sekali untuk diungkapkan, akhirnya saya hanya menjawabnya dengan penjelasan yang umum, "Ya, kalau orang sudah menikah memang akan hamil," jawab saya.

Jujur, saya sempat tercengang dengan pertanyaan putri saya itu. Namun lebih kaget lagi dengan pertanyaan -lebih tepatnya permintaan- berikutnya. "Nanti kalau Hufha sudah besar, Abi carikan suami yang baik ya buat Hufha..."

Senyum lebar pun terbentuk di wajah saya, hampir tak percaya, gadis kecil saya yang masih berusia 6 tahun berkata seperti itu. "Yang baik, nggak galak, nggak pernah marah, rajin sholat dan sayang sama Hufha," ia menambahkan.

Duh duh duh, gadis kecil saya sudah berpikir tentang kriteria calon suami. Di satu sisi saya terharu, di sisi lain cukup menimbulkan pertanyaan, bagaimana anak seusianya sudah mulai berpikir tentang suami dan kriteria yang diinginkannya.

Saya pun memancingnya dengan pertanyaan singkat nan menggelitik, sekadar ingin mengorek gerangan siapakah anak lelaki di komplek yang ada di benaknya, "Yang baik, nggak galak, rajin sholat dan sayang itu seperti siapa sih?"

Mulut kecilnya tertutup rapat, dan "hmmm..." agak lama ia berpikir. Kemudian, "Seperti Abi donk..."

Aha, lega rasanya. Saya hanya khawatir pikirannya mulai terpengaruh gaya anak-anak sekarang yang kecil-kecil sudah paham soal pacaran. Ketika ia menyebut, "seperti Abi" saya pun berkata dalam hati, "Alhamdulillah, sampai saat ini saya masih positif dan bisa menjadi teladan di mata anak-anak, insya Allah akan selalu seperti itu".

Saya pun mengecup keningnya, ketika ia mulai melafalkan doa sebelum tidur. (gaw)

8 comments:

Andri Setiawan said...

duh senengnya :)

cahyo said...

selamat mas ;-)

andhika arie said...

selamat ya mas
semoga Alloh selalu memberikan yang terbaik untuk mas....

KangAid said...

Hufha pasti lucu yah, Mas....

berkunjung ke blog saya yah mas...
thx

Sahal said...

hufha...hufha....
kecilnya aja udah cerdas
Selamat mas, masih jadi teladan anak-anak
salam kenal

KangAid said...

jadi pengen lihat huafaha aslinya

sinta said...

alhamdulillah...hmmm...moga kelak anakku bisa spt itu :)

AMIN!!

Budi Margono said...

Apa Aku bisa menjadi contoh untuk anakku? :/ Allah bimbinglah hambamu ini, Amin