Anak Betawi yang Keliling Dunia Lewat Blog

Kate siape anak Betawi kagak bise maju? siape kate anak Betawi pade males dan banyak nyang jadi pengangguran? Bukan maksud nyombong atawe unjuk gigi, aye cuma ngasih tau kalo kagak semue anak Betawi kayak nyang ente kire...

Ini cuman persembahan kecil dari anak Betawi asal Tomang, Jembatan Gantung. Mudah-mudahan bise ngasih semangat sedikit ame semue orang, terutame anak betawi yang masih pade bingung idup mau ngapain? Nyok nyok nyoookk...

Friday, September 14, 2007

Kelahiran Ketiga, Panik!

Waktu menunjukkan pukul 15.40 WIB, tiba-tiba ia berteriak, "Sudah mules terus-terusan, mungkin sudah waktunya". Saya yang sedang tidur-tiduran langsung beranjak meminta izin pinjam mobil paman. Sudah skenario Allah, siang itu Ibu, tante dan paman mampir ke rumah, jadi mobil KIA Carens baru milik paman langsung jadi sasaran.

Mobil pun terpacu cepat melesat melintasi jalan komplek perumahan. Di depan gerbang, tepatnya di lapangan depan perumahan Taman Melati, Sawangan, ternyata sedang ada rencana panggung hiburan, katanya sih menjelang bulan ramadhan, mungkin semacam pesta terakhir. Yang saya dengar pula, beberapa artis dangdut ibukota siap hadir, bahkan MC-nya pun Jaja Miharja. So, jam segitu warga sudah membludak.

Klaksok pun bermain, sambil buka kaca berteriak "Permisi ada yang mau melahirkan nih!". Alhamdulillah jalan terbuka lebar sehingga mobil pun bisa melaju lagi.

Keluar dari pertigaan pengasinan sempat ragu mengambil jalan, kiri atau kanan. Kalau jalan ke kanan lebih lancar dan sepi tetapi banyak jalan berlubang. "kacau kalau brojol di mobil..." pikir saya. Akhirnya arah kanan pun dipilih. Tiga menit kemudian, "Ya Allah, macet total..."

Sepanjang kurang lebih 2 kilometer sampai traffic light Bojongsari jalanan macet total dan tak bergerak. Klakson dan teriakan "orang mau melahirkan" sudah tidak berlaku lagi. Saya menjadi panik, keringat dingin keluar sebesar-besar biji jagung meski airconditioner tetap terpasang.

Kepanikan saya bertambah mendengar rintihannya, "sudah tiga menit sekali mulesnya". Wah, antrian macet masih panjang. Belum lagi si kakak yang muntah sepanjang perjalanan, untungnya ada kantong plastik di laci mobil. Kalau sampai muntah di dalam mobil, bisa didamprat paman. Sedangkan si adik tenang di kursi belakang sambil memegangi perut ibunya.

Alhamdulillah, tidak sampai sepuluh menit jalan kembali normal. Usai melewati traffic light, mobil saya pacu tak kurang dari 80 km/jam. Saya tidak lagi pikirkan keselamatan, bagaimana pun harus cepat tiba di rumah sakit. Sementara waktu sudah menunjukkan pukul 16.05 WIB. Dan kira-kira lima belas menit lagi jika tidak ada aral akan tiba di rumah sakit.

Bersyukur jalan terus lancar, mungkin karena hari Sabtu sedikit orang keluar rumah. Akhirnya, pukul 16.25 WIB mobil pun masuk halaman UGD (unit gawat darurat) dan segera mendapatkan pertolongan dokter bersalin. Saya sedikit lega, termasuk karena tidak melahirkan di dalam mobil paman.

Kepanikan saya sepertinya belum hilang sebelum si bayi terlahir. Sampai di rumah sakit sudah pembukaan empat -jangan minta saya menjelaskan apa itu pembukaan empat- Bahkan boleh jadi lebih panik dari saat isteri saya melahirkan anak pertama enam tahun lalu. Mondar-mandir di depan ruang bersalin menunggu hadirnya warga baru di Taman Melati itu. Ya, hanya itu yang bisa saya lakukan karena dokter melarang saya masuk ke ruang persalinan.

***

Pukul 17.10 WIB, seorang bayi perempuan terlahir dan langsung digendong untuk diazankan ayahnya. Ya, oleh ayahnya, bukan oleh saya. Karena yang melahirkan itu tetangga saya, pada saat mules terasa, si suami sedang pergi mencari perlengkapan melahirkan dan sudah tiba di rumah sakit sepuluh menit sebelum anaknya lahir. Si kakak yang muntah itu anak pertama mereka, adiknya yang memegangi perut ibunya, anak keduanya.

Tapi sejujurnya, saya memang benar-benar panik. Entah kenapa, mungkin karena yang melahirkan justru bukan isteri saya. Syukurnya, saya jadi merasakan kembali bagaimana paniknya jika isteri melahirkan. hi hi....

Gaw

3 comments:

melati said...

hue he he.. nice story, sy jd ikut panik mbacanya

sri said...

salam kenal mas gaw...saya suka gaya tulisannya...berasa mengalami kejadiannya...

Anonymous said...

Iya,..Jadi ikutan mules nih....

He, he, he
arhtifa