Anak Betawi yang Keliling Dunia Lewat Blog

Kate siape anak Betawi kagak bise maju? siape kate anak Betawi pade males dan banyak nyang jadi pengangguran? Bukan maksud nyombong atawe unjuk gigi, aye cuma ngasih tau kalo kagak semue anak Betawi kayak nyang ente kire...

Ini cuman persembahan kecil dari anak Betawi asal Tomang, Jembatan Gantung. Mudah-mudahan bise ngasih semangat sedikit ame semue orang, terutame anak betawi yang masih pade bingung idup mau ngapain? Nyok nyok nyoookk...

Monday, March 28, 2005

4 Tahun Hufha, Alhamdulillah

Minggu 27 Maret 2005 selepas shubuh, saya pandangi wajah Hufha yang masih lelap tertidur di kamarnya. "Alhamdulillah..." batin saya. Hari ini empat tahun sudah ia bersama kami, Allah menghadiahkan titipan indah buah cinta kami, dan tak hentinya saya bersyukur Dia masih mempercayakan kami merawat titipan tersebut.

"Abi, alhamdulillah hari ini Hufha empat tahun. Hufha janji nggak cengeng lagi, nggak manja dan nggak gangguin dede Iqna lagi..." Entah angin apa yang membuatnya begitu semangat ketika bangun langsung meluncur kalimat demikian. Entah apa juga yang disampaikan ummi-nya semalam saat menemani Hufha tidur.

Sayang, sekitar pukul 10.00 WIB saya harus pergi ke Bekasi untuk mengisi pelatihan menulis FLP Bekasi. Hufha tak keberatan, karena sebelumnya saya telah memberinya hadiah yang telah lama dimintanya; Seprei bergambar Dora. Tak menunggu waktu lama, pagi itu juga ia segera menarik seprei yang baru semalam diganti untuk kemudian minta dipasangkan seprei Dora-nya.

Pulang dari Bekasi menjelang Maghrib, anak-anak sudah siap dengan mukenanya dan menggegas saya untuk segera mandi agar tak ketinggalan sholat berjama'ah di masjid. Usai membaca Iqro dan belajar membaca, Hufha dan Iqna mengambil koran bekas dan meminta ummi-nya membuatkan topi-topi kerucut seperti yang selalu mereka lihat di beberapa pesta ulang tahun teman-teman mereka. Isteri saya yang mantan guru TK itu tentu tak kesulitan membuat topi dari kertas, dan dengan senang hati ia melayani anak-anak.

Sementara menunggu topi-topi selesai dibuat, Hufha dan Iqna berlarian ke kamar dan menurunkan semua teman-temannya (boneka) dari atas lemari, Dora, Pluto, Choky, Calie, Tweety, Ducky, dll untuk duduk bersama di karpet depan TV. Kemudian satu persatu mereka dikenakan topi kertas, jadilah pesta ulang tahun hasil kreativitas Hufha dan Iqna berlangsung. Ah, semoga saya tetap bertahan pada pendirian saya untuk tetap tak menyelenggarakan pesta ulang tahun untuk anak-anak saya. Cukuplah dengan doa bersama keluarga.

Tetaplah menjadi peri cantikku, Hufha. Selamat ulang tahun nak,
Allah, terima kasih atas kepercayaan-Mu kepada kami untuk menjaga titipan-Mu, semoga kami mendapatkan kelayakan dan penilaian baik dari-Mu. Amiin


Bayu Gautama dan Ida Aryani

4 comments:

Ririn said...

Kang Gaw, titip salam buat Hufha... Selamat mengulang tahun... :)

abhirhay said...

assalaamualaikum...
alhamdulillah, semoga hufha menemu jalan bersit sinarNya... selamat tafakkur dg amanahnya abi gaw... mudah-mudahan selalu bersanding dg ridhaNya..

tonton said...

Rosululloh bersabda "Setiap anak dilahirkan dalam keadaan fitrah, suci bersih. kedua orang tuanyalah yang membuatnya menjadi yahudi, nasrani atau majusi"

cupcake said...

Blognya sangat informatif.
Salam,
Santy - IdeBaru.com