Anak Betawi yang Keliling Dunia Lewat Blog

Kate siape anak Betawi kagak bise maju? siape kate anak Betawi pade males dan banyak nyang jadi pengangguran? Bukan maksud nyombong atawe unjuk gigi, aye cuma ngasih tau kalo kagak semue anak Betawi kayak nyang ente kire...

Ini cuman persembahan kecil dari anak Betawi asal Tomang, Jembatan Gantung. Mudah-mudahan bise ngasih semangat sedikit ame semue orang, terutame anak betawi yang masih pade bingung idup mau ngapain? Nyok nyok nyoookk...

Wednesday, November 08, 2006

Mimpi Konsumen: Murah, Cepat, dan Bagus

Hujan deras membasahi bumi, aroma tanah yang diguyur air langit menyeruak seiring hembusan angin dingin yang lumayan kencang menerpa tubuh. Udara dingin memaksa mata ini lirik kanan kiri mencari kehangatan. Kemudian, tatapan pun tertuju ke sebuah kedai pisang goreng. Hmm, pasti nikmat sekali dingin-dingin menyantap pisang goreng panas, cocok untuk menghangatkan tubuh.

Begitu mendekati, "4000 rupiah?" Seorang teman langsung terbelalak dan berbalik arah, "Masak hanya sekadar pisang goreng saja semahal itu?" gerutunya.

Dia mungkin belum tahu tentang pisang goreng yang terkenal itu, meski pun mahal tapi rasanya memang sangat lezat. Siang itu, ia memilih untuk menghentikan tukang gorengan yang melintas di depannya. Namun, "Ah, pisang goreng apa nih? Dingin, tidak enak pula..."

***

Nuning bermimpi memakai pakaian baru di hari lebaran lalu. Tetapi mimpi itu tetaplah menjadi mimpi ketika baju baru yang dipesannya tidak selesai dijahit Mang Ujang, penjahit langganannya. Kain yang diserahkan Nuning sepekan pertama bulan ramadhan hingga sepekan setelah hari raya Idul Fitri tetap masih berbentuk selembar kain. Alasan Nuning menitipkan jahitannya ke Mang Ujang langganannya itu, selain bagus dan rapih jahitannya, juga murah.

Murah, bagus, tapi lama? Ya, bahkan Nuning tak kesampaian memakai baju baru yang diidamkannya hanya karena ingin mencari yang murah.

***

Banyak cerita yang bisa dihimpun berkenaan dengan nasib konsumen di negeri ini. Konon, semua konsumen memiliki tiga pilihan untuk segala hal yang dibeli; Murah, Cepat, dan Bagus. Tetapi, dari tiga pilihan itu hanya dua yang bisa diperoleh. Misalnya, mau bagus dan cepat, berarti harganya tidak murah. Ingin yang murah dan cepat, pasti tidak bagus. Ada yang bagus dan murah, biasanya pengerjaannya lambat.

Seperti teman yang ingin makan pisang goreng hangat dan nikmat tadi, harga satuannya empat ribu rupiah. Ketika dia akhirnya memilih pisang goreng yang seribu tiga, rasanya dingin dan tidak enak.

Seorang teman lainnya, pagi-pagi sudah menggerutu dan ngomel-ngomel. Ternyata, kemarin sore ia menumpang pesawat dengan pelayanan yang buruk. "Delay-nya saja dua jam, landingnya buruk, pramugarinya tidak ramah..." Kenapa pilih maskapai penerbangan tersebut? "Ya, karena murah..."

Begitulah teman...

2 comments:

deponzzz said...

Iya, bener mas...
Aq juga pernah mengalami hal2 seperti yg mas tulis ^_^
Akhirnya hanya bs berbesar hati dan mengelus dada kalo ada kejadian kayak gitu lagi...salah sendiri juga sih, hehe...

pupuk organik said...

http://pupuk-bioorganik.blogspot.com/
pupuk organik, Kesuburan berkurang krn pemakaian pupuk kimia, beralihlah ke pupuk organik , dgn pemakaian yg bijaksana & sesuai kebutuhan, gunakan pupuk organik, selamatkan bumi tanah air.
Kunjungi Website : http://pupuk-bioorganik.blogspot.com/