Anak Betawi yang Keliling Dunia Lewat Blog

Kate siape anak Betawi kagak bise maju? siape kate anak Betawi pade males dan banyak nyang jadi pengangguran? Bukan maksud nyombong atawe unjuk gigi, aye cuma ngasih tau kalo kagak semue anak Betawi kayak nyang ente kire...

Ini cuman persembahan kecil dari anak Betawi asal Tomang, Jembatan Gantung. Mudah-mudahan bise ngasih semangat sedikit ame semue orang, terutame anak betawi yang masih pade bingung idup mau ngapain? Nyok nyok nyoookk...

Friday, December 09, 2005

Musibah Kelaparan di Hari Ketahanan Pangan Nasional, Gaw Terbang ke Papua

Ironis. Sekaligus mengejutkan. Negeri gemah ripah loh jinawi seperti Indonesia harus mengalami musibah kelaparan, bahkan telah memakan korban jiwa hingga 55 orang. Papua, pulau terjauh dari pusat pemerintahan Indonesia menggemparkan dengan berita terbarunya. 55 orang meninggal dan 112 orang sakit berat di Kabupaten Yahokimo, Papua, akibat kelaparan.

Bahkan, berita yang dilansir di beberapa media hari ini, bencana kelaparan terjadi di tujuh distrik dan 10 pos pemerintahan di Kabupaten Yahokimo, Papua, sejak 11 November 2005. Sekitar 55.000 penduduk di tujuh distrik itu kehabisan makanan umbi-umbian karena terlambar menanam. Daerah pemekaran dari Kabupaten Jayawijaya ini hanya dapat dijangkau dengan pesawat terbang.

Kejadian ini sungguh sebuah ironi di negeri ini, bukan hanya karena Indonesia terkenal sebagai negeri subur dengan sumber daya alam yang berlimpah, tetapi karena musibah ini terjadi bertepatan dengan Hari Ketahanan Pangan Nasional.

Akibat bencana ini, dua relawan Aksi Cepat Tanggap (ACT), Bayu Gawtama dan Eko Yudho, Sabtu malam (10/12) direncanakan terbang ke Yahokima guna memberikan bantuan makanan dan obat-obatan. “kami berharap, ini menjadi perhatian serius pemerintah. Musibah yang sampai luput dari perhatian pemerintah ini harus segera ditangani. Dan kami berusaha membantu semampunya, tentu dengan bantuan dari berbagai elemen masyarakat, “ ujar Ahyuddin, Direktur ACT.

Seperti biasanya, aksi ACT akan sangat memanfaatkan sumber daya lokal yang ada, baik relawan maupun dalam pengadaan bahan bantuan. ACT hanya membawa sejumlah uang untuk kemudian membelanjakan bahan makanan dan obat-obatan di Papua sebagai bagian dari upaya pemberdayaan masyarakat lokal.

Diharapkan, keberangkatan relawan ACT ke Papua ini juga mendapatkan sokongan dari seluruh elemen masyarakat di Indonesia, kalau perlu dunia internasional. Agar lebih banyak bantuan yang tersampaikan untuk saudara-saudara kita di Papua. (Bayu Gawtama)

Bantuan bisa disalurkan melalui
Rekening kemanusiaan ACT:

BCA 676 0 30 31 33
Mandiri 128 000 4555 808
BSM 004 011 9999
Muamalat 304 0022 915

Informasi : Maya Dwi Lestari
021-7414482

3 comments:

dinda said...

sedih ya kang....kantor juga bersibuk2 waktu dpt kabar ini, apalagi krn remote area begitu jd yg paling cepat ya pake helicopter kami yg base di timika utk drop bantuan disana. dgn cuaca saat ini semoga perjalanan kang gaw aman selamat lancar barokah ya, di tunggu oleh2 ceritanya kang.

dinda said...

sedih ya kang....kantor juga bersibuk2 waktu dpt kabar ini, apalagi krn remote area begitu... helicopter kami yg base di timika juga berangkat utk drop bantuan disana. dgn cuaca saat ini semoga perjalanan kang gaw beserta crew aman selamat lancar barokah ya, di tunggu oleh2 ceritanya kang.

Awan Diga Aristo said...

Assalamualaikum…
Kunjungan pertama nih bang gaw

Mau ke yahukimo kah?

Bulan maret lalu, selama 2 minggu saya di yahukimo. 1 minggu di Dekai, ibukotanya (JANGAN SALAH, BUKAN SUMOHAI!!! Sumohai itu hutan belantara, orang asli sana sendiri masih takut kesana karena banyak ular besar2)

Keadaannya memang gitu, orang yahukimo masih tinggal di atas pohon kalo nunggu panen, karena di darat banyak ular, babi hutan, dan kasuari (burung ini ganas, hati2)

Sedikit ngasih saran...
Jangan lupa, makan pil kina atau kloropin 2 hari sekali, dan... walopun disana lagi kelaparan, tim bang gaw sendiri JANGAN PERNAH DALAM KONDISI PERUT KOSONG atau kurang minum, karena perut kosong adalah pintu masuk malaria. Ga lucu kalo yang orang yang mau bantu malah kena malaria. 75% pendatang disana kena malaria.

Terakhir, hati2 dan semoga sukses dalam misinya...

O iya, salam untuk pak guru Takati. Tenang, kalau bang gaw nyampe ke Dekai, pasti bertemu dengan pak takati ini. Beliau bisa membantu banyak dalam memandu tim ke dusun2 terpencil di yahukimo. Dulu beliau sangat membantu tim kami...

Sekali lagi, semoga sukses... ditunggu ceritanya...