Anak Betawi yang Keliling Dunia Lewat Blog

Kate siape anak Betawi kagak bise maju? siape kate anak Betawi pade males dan banyak nyang jadi pengangguran? Bukan maksud nyombong atawe unjuk gigi, aye cuma ngasih tau kalo kagak semue anak Betawi kayak nyang ente kire...

Ini cuman persembahan kecil dari anak Betawi asal Tomang, Jembatan Gantung. Mudah-mudahan bise ngasih semangat sedikit ame semue orang, terutame anak betawi yang masih pade bingung idup mau ngapain? Nyok nyok nyoookk...

Saturday, September 18, 2004

Dan Anak-Anak Kami pun Bingung

Semalam sebelum tidur ummi berpesan agar Hufha tidak boleh nakal sama teman. Meskipun teman itu memukul, ummi bilang, lebih baik memaafkan daripada membalas. Tapi Hufha bingung, kakak-kakak, juga om dan tante di tayangan TV mengajarkan berbeda. Mereka kok boleh memukul temannya sendiri, mereka juga nggak dilarang oleh ibunya menjahati temannya sendiri bahkan dengan bentuk kejahatan yang tidak pernah Hufha lihat di lingkungan tempat tinggal Hufha.

Sore hari sebelum malam itu, Hufha ditegur ummi karena membentak Iqna (adik Hufha) gara-gara Iqna merebut mainan Hufha. Iqna langsung nangis dan lari ke pelukan ummi. Kata ummi, “Teteh, kalau ngomong nggak boleh keras-keras gitu, apalagi membentak. Rasulullah tidak pernah mengajarkan ummatnya seperti itu.” Hufha tidak tahu mana yang harus didengar, karena sinetron dan film-film di TV justru penuh dengan kata-kata kasar, keras, kotor, seronok dan kata-kata yang tidak pernah Hufha dengar sekalipun di rumah.

Pagi hari sesaat sebelum mandi, lagi-lagi ummi menasihati Hufha sewaktu Hufha berlari ke luar rumah dengan hanya mengenakan baju tidur dan bagian bawah hanya tinggal (maaf) celana dalam saja. “Nggak boleh keluar rumah dengan pakaian seperti itu, malu tuh auratnya kemana-mana”. Aneh juga omongan ummi itu, kok tante-tante di TV nggak pernah ada yang ngomelin meski puser dan auratnya ditonton banyak orang?

Abi Hufha pernah kaget waktu Hufha menunjukkan kebolehan Hufha bergoyang seperti tante-tante penyanyi dangdut. Abi bilang, “Hufha, Abi nggak mau lihat Hufha seperti itu lagi”. Hufha balik bilang ke Abi, kalau Hufha nggak boleh, kenapa tante di TV itu boleh?

Gara-gara banyak tayangan misteri, sampai sekarang Hufha masih takut kalau ke kamar mandi sendirian malam-malam. Setiap malam kalau mau pipis, Hufha pasti minta antar sama ummi. Bahkan kalau lagi ‘e‘e pun Abi harus nungguin di depan pintu kamar mandi sampai Hufha selesai. Abi bilang, makhluk gaib seperti setan itu memang ada tapi Hufha nggak perlu takut. Tapi, kenapa orang-orang di TV itu banyak yang ketakutan?

Hufha sering lihat om dan tante di TV berpelukan dan ciuman. Kata Abi, ciuman dan berpelukan hanya boleh dilakukan oleh laki-laki dan perempuan yang sudah menikah. Berarti om dan tante yang di TV itu sudah menikah semuanya ya?

Selepas isya Hufha setel TV, belum apa-apa Abi sudah bilang, “Jangan tonton yang itu, itu mengajarkan kekerasan”. Pindah ke saluran yang lain, giliran ummi yang bersuara, “ Ganti yang lain nak, yang itu mengajarkan permusuhan”. Begitu banyak saluran TV, dan begitu banyak pula acara yang ditayangkan, herannya, sebegitu banyak juga yang tidak boleh Hufha tonton. Jadi, tontonan yang mana yang boleh buat Hufha?

Ah kasihan anakku...

Bayu Gautama

2 comments:

Anonymous said...

saya juga bingung pak! nontontv isinya begitu smua. muak deh! ntar deh saya bikin stasiun tv sendiri, hehehe...

-fine-

kirei said...

kalo dipikir2 kasian juga ya pak , anak2 yg masih polos yg jadi korban tontonan yg tidak mendidik