Anak Betawi yang Keliling Dunia Lewat Blog

Kate siape anak Betawi kagak bise maju? siape kate anak Betawi pade males dan banyak nyang jadi pengangguran? Bukan maksud nyombong atawe unjuk gigi, aye cuma ngasih tau kalo kagak semue anak Betawi kayak nyang ente kire...

Ini cuman persembahan kecil dari anak Betawi asal Tomang, Jembatan Gantung. Mudah-mudahan bise ngasih semangat sedikit ame semue orang, terutame anak betawi yang masih pade bingung idup mau ngapain? Nyok nyok nyoookk...

Tuesday, January 09, 2007

Orang Gila Naik Motor... Jeggeerrr!

Kejadiannya kemarin sore, Senin 8 Januari 2007 sekitar pukul 17.15 WIB. Saya pacu motor di kecepatan standar, 80 KM/jam, dari Ciputat menuju Cilandak. Tidak ada masalah selama perjalanan, seperti biasa, arus lalu lintas memang agak ramai (tidak padat) karena memang jam pulang kantor.

Ketika sampai di perempatan di sekitar Secapa Polri, di jalan menuju jalan Dewi Sartika, sebuah motor memacu kendaraannya lebih cepat dari saya, padahal saya sudah menurunkan kecepatan sekitar 60-70 KM/jam. Dasar orang agak aneh, dia nyalip saya dari kiri dengan kecepatan tinggi. Eh nggak taunya di depan dia ada taksi yang berjalan lambat. Kena deh kecium itu bamper belakang taksi sama motor bututnya.

Kalau cuma dia yang nyungsep sih biarin, masalahnya, tuh motor nabrak taksi setelah nyalip motor saya dari kiri. Alhasil, si gila ini terlempar ke kanan jalan yang kebetulan sepersekian detik di belakangnya ada motor saya, dengan kecepatan 70 KM/jam. Ya sudah, tidak mungkin lah saya menghindari motor butut yang sudah terkapar di jalan itu. Sebab pilihannya cuma tiga, nabrak taksi, nabrak trotoar (dan kemungkinan masuk selokan) atau nabrak si motor butut gila itu...

Dalam hitungan sepersekian detik itu pula saya 'putuskan' nabrak si motor edan itu. Hasilnya, saya ikut nyungsep bersama, motor saya ikut terkapar kayak motor pacaran dan berdempetan. Sementara saya, langsung terbang -kayak di film hollywood- dan mendarat mulus di aspal dengan lengan kanan bagian atas sebagai tumpuannya.

Hasil akhir: kemudi motor bengkok, bustep kiri depan bengkok, spion pecah, helm -yang baru beli seminggu lalu- lecet (untung pake helm, kalo nggak, kepala ini yang lecet abis), tulang kering kaki kiri memar dan bengkak, punggung telapak kaki kiri lecet, memar dan bengkak, lengan kanan atas bengkak dan susah bergerak. Dan sekarang agak demam nih...

Pengen sih marah, tapi percuma. si pengendara motor edan itu juga kayaknya parah. Lagi pula dia langsung nyamperin saya dan tersenyum... ah memang benar. senyum itu obat segala hal... he he

Gaw

6 comments:

eroemi said...

mas standar itu 80km/jam ya?
hihihihi...

DJ said...

Yang dimaksud "gila" yang jatuh pertama apa yang kedua nih? :D

pandri said...

iy kang, 80 km/jam di jakarta mah sudah melebihi batas keamanan menurut saya :) hati2 kang lain kali. saya link yah blognya. wass

Anonymous said...

em, kasihan pula. hati-hati lain kali. biar lambat asal selamat

ika said...

assalamualaikum, wah...wah...wah ternyata pak bay jago balap juga ya??? :0

dadeu said...

Makana tong sok ngebut bari ngalamun...
Ari ngalamun bari ngebut mah teunanaon Gaw...
Happy Landing 2007 yah...