Anak Betawi yang Keliling Dunia Lewat Blog

Kate siape anak Betawi kagak bise maju? siape kate anak Betawi pade males dan banyak nyang jadi pengangguran? Bukan maksud nyombong atawe unjuk gigi, aye cuma ngasih tau kalo kagak semue anak Betawi kayak nyang ente kire...

Ini cuman persembahan kecil dari anak Betawi asal Tomang, Jembatan Gantung. Mudah-mudahan bise ngasih semangat sedikit ame semue orang, terutame anak betawi yang masih pade bingung idup mau ngapain? Nyok nyok nyoookk...

Wednesday, October 17, 2007

Seorang Pengungsi Melahirkan di Tenda Kebakaran Cilincing


Rabu, 17 Oktober 2007, Posko ACT Medis sudah bersiap untuk ditutup sementara, karena pasien terakhir sudah selesai diperiksa dan tengah menunggu obat. Tiba-tiba sekitar pukul 15.33 WIB, seorang lelaki mendatangi posko medis dengan wajah panik, “Dokter, tolong segera ke tenda kami. Ada pengungsi yang mau melahirkan,” ujar lelaki itu tergopoh-gopoh.

Dr. Eddy Tarigan, ketua tim ACT Medis mengaku sudah biasa menangani pasien melahirkan. Dokter ahli penyakit dalam itu pun menyanggupi untuk segera ke tenda pasien, “Kalau ada bidan, sebaiknya ditangani bidan. Tapi kalau tidak ada, Insya Allah saya siap. Ayo kita berangkat,” serunya sambil membenahi peralatan medisnya.

Sesaat menunggu kabar tentang bidan setempat, namun dr. Eddy tidak mau menunggu lama dan langsung berlari menuju tenda pengungsi di seberang lokasi kebakaran Jl. Kalibaru, Cilincing, Jakarta Utara.

Tidak lebih dari lima menit, tim sudah tiba di pengungsian. Jalan sempat terganggu oleh kerumunan pengungsi yang memadati masjid di sebelah tenda pengungsian. Di masjid tersebut, bantuan presiden baru saja tiba dan tengah dilakukan seremoni penyerahan bantuan untuk para pengungsi.

Sesampainya di tenda, ramai orang sudah memenuhi tenda tersebut. Dan ternyata, si bayi sudah keluar tanpa bantuan bidan maupun dokter. Suami korban sangat panik, sementara seorang ibu berteriak, “cepat panggil bidan, bayinya sudah keluar”.

“Permisi, kami tim dokter,” kami meminta jalan. Dr. Eddy langsung menangani bayi yang masih merah itu untuk memutus tali pusar. Alhamdulillah, dalam waktu beberapa menit, baik ibu maupun bayinya dapat diselamatkan. Sebuah mobil ambulance pun datang untuk membawa ibu dan bayi itu ke rumah sakit.

Seorang relawan ACT yang ikut menyaksikan proses persalinan itu, sempat berujar, “bayinya dikasih nama Abu Bakar saja. Karena lahir di lokasi kebakaran dan banyak abu di sekitarnya,” pengungsi yang lain pun tertawa. Suasana haru menyelimuti sekitar tenda pengungsian di Rabu sore itu. Subhanallah (gaw)

1 comment:

adi-wiyono said...

Subhanallah... Dia rezeki dibalik musibah...